BTN Incar Nilai KPR Rp5 triliun dalam Ajang Indonesia Properti Expo 2019

PT. Bank BTN Kembali Menggelar Indonesia Propert Expo (IPEX) foto dok humas BTN
PT. Bank BTN Kembali Menggelar Indonesia Propert Expo (IPEX) foto dok humas BTN
Share

jpnn.com, JAKARTA - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. terus memacu kinerja bisnis Kredit Pemilikan Rumah (KPR) perseroan. Kali ini, bank spesialis kredit perumahan tersebut kembali menggelar Indonesia Properti Expo (IPEX). 

Perseroan mengincar nilai KPR sebesar Rp5 triliun dari ajang pameran properti tahunan tersebut. Direktur Utama Bank BTN Maryono meyakini kondisi pada semester dua tahun ini menjadi lahan subur bagi sektor properti.

Menurutnya, gelaran IPEX menjadi langkah strategis perseroan untuk memanfaatkan kondisi tersebut, terutama dalam memacu kinerja lini KPR perseroan.

“Pada semester dua ini kami melihat berbagai komponen yang mendukung sektor properti seperti suhu politik yang relatif stabil usai Pemilu, melonggarnya suku bunga, hingga banyak proyek infrastruktur yang selesai. Kami meyakini kondisi tersebut  dibarengi dengan aksi promosi yang kami lakukan, akan membuat masyarakat lebih optimistis dalam mencari hunian dan target KPR dalam IPEX ini senilai Rp5 triliun akan tercapai,” ujar Maryono di sela pembukaan IPEX di Jakarta, Sabtu (27/7).

Adapun, nilai ijin prinsip KPR tersebut terdiri atas Rp4,5 triliun dari segmen KPR Non-Subsidi dan sisanya KPR Subsidi. Properti yang dipamerkan di IPEX pun beragam mulai dari rumah susun, rumah tapak, ruko, kios, kondominium, hingga kondotel. 

Harga hunian yang ditawarkan juga bervariasi mulai dari Rp135 juta hingga Rp5 miliar dengan lokasi tersebar di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi.

Sementara itu, hingga Juni 2019, emiten bersandi BBTN ini mencatatkan penyaluran KPR yang tumbuh di level 21,53% secara tahunan (year-on-year/yoy) menjadi Rp188,82 triliun dari Rp155,36 triliun di bulan yang sama tahun lalu.

Pada gelaran IPEX BTN ke-18 tersebut, perseroan juga menawarkan banyak kemudahan bagi calon debitur. Di antaranya seperti suku bunga KPR yang ditawarkan mulai dari 6,99% fixed rate (tetap) 1 tahun dengan gimmick marketing bebas biaya provisi, biaya bebas administrasi, dan diskon biaya asuransi jiwa sebesar 20 persen.

Pada IPEX ini, BTN juga merangkul pengembang untuk meraih program promo yang menarik. Di antaranya untuk pengembang rumah KPR Non-Subsidi yang memberikan subsidi bunga kurang lebih 2,00% selama 1 tahun atau lebih akan menikmati keringanan uang muka sebesar 0 persen. 

“Uang muka mulai dari 0% kami khususkan bagi pegawai negeri atau aparatur sipil negara, TNI, dan Polri yang memiliki payroll di Bank BTN,” kata Maryono.

Bank BTN juga menawarkan tenor KPR maksimal hingga 30 tahun. Sementara, tenor Kredit Pemilikan Apartemen (KPA) ditawarkan sampai dengan maksimal 20 tahun. Promo yang menarik juga ditawarkan bagi segmen menengah ke bawah yang berminat untuk memiliki rumah subsidi. 

Gimmick marketing yang ditawarkan antara lain terbebas dari biaya administrasi, biaya provisi jika mengajukan fasilitas KPR BTN subsidi selama pameran berlangsung.

Penulis: (chi/jpnn)
Editor: Admin
Sumber: https://www.jpnn.com/news/btn-incar-nilai-kpr-rp5-triliun-dalam-ajang-indonesia-properti-expo-2019?page=2




FAATUMBU DUHA, SE : TIGA PRINSIP JITU MENJADI WAKIl RAKYAT

  • Senin, 11/03/2019 15:16:22 WIB
  • Dibaca: 167

Sekitarjambi.co, Kota Jambi - Faatumbu Duha, SE, sebagai tokoh masyarakat (pengusaha) memberikan pandangan tiga prinsip ...