Rupiah Drop karena Investor Ragukan Upaya Pemerintah Tangani Covid-19

ILUSTRASI. Petugas Palang Merah Indonesia (PMI) menyiapkan alat penyemprotan cairan disinfektan pada Wisma Atlet di Kemayoran, Jakarta, Sabtu (21/3). Pemerintah menyiapkan Wisma Atlet Kemayoran sebagai rumah sakit darurat penanganan virus COVID-19 serta akan menjadi rumah isolasi bagi pasien yang rencannya akan digunakan pada hari ini, Sabtu (21/3). (HARITSAH ALMUDATSIR/JAWA POS)
ILUSTRASI. Petugas Palang Merah Indonesia (PMI) menyiapkan alat penyemprotan cairan disinfektan pada Wisma Atlet di Kemayoran, Jakarta, Sabtu (21/3). Pemerintah menyiapkan Wisma Atlet Kemayoran sebagai rumah sakit darurat penanganan virus COVID-19 serta akan menjadi rumah isolasi bagi pasien yang rencannya akan digunakan pada hari ini, Sabtu (21/3). (HARITSAH ALMUDATSIR/JAWA POS)
Share

Wabah virus korona Covid-19 di tanah air turut menggerogoti perekonomian nasional termasuk pasar keuangan. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sempat tembus di bawah level 4.000 dan nilai tukar mata uang rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (USD), Senin (23/3) ini tembus 16.608, berdasar JISDOR Bank Indonesia (BI).

Direktur Eksekutif Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Mohammad Faisal melihat, saat ini para investor mengalami kepanikan akibat wabah virus korona yang penyebarannya terus meningkat dari hari ke hari. Sehingga, stimulus yang diberikan oleh pemerintahpun tak dapat meredam pelemahan mata uang Garuda yang semakin dalam.

“Bukan hanya permasalahan supply-demand mata uang, atau tingkat suku bunga. Ini lebih banyak terlihat dari sisi psikologis. Ada sentimen pasar, ada kepanikan pasar masalah korona,” ujarnya kepada JawaPos.com, Senin (23/3).

Meskipun demikian, dia mengakui bukan hanya Rupiah yang mengalami tekanan akibat pandemi ini. Negara-negara berkembang lain yang punya kasus serupa juga mengalami tekanan.

Faisal menuturkan, investor tak lagi melirik rendahnya suku bunga global namun lebih mencermati langkah pemerintah masing-masing dalam menangani Covid-19. “Pelaku pasar enggak lagi lihat suku bunga rendah atau tinggi, tapi mencari portofolio yang lebih nyaman untuk menyelamatkan investasinya,” tuturnya.

Menurutnya, saat ini para investor tengah mencermati upaya serius pemerintah dalam mempercepat penanganan penyebaran Covid-19. Sebab, angka kematian dan orang yang terpapar virus tersebut semakin meningkat.

“Sejauh mana pemerintah menanggulangi wabah korona,” katanya.

Faisal menurutkan, selama tidak terlihat upaya serius yang efektif, maka tekanan di pasar keuangan akan terus berlangsung. Dia pun berpesan agar pemerintah tanggap dengan gejolak di pasar keuangan ini, agar tidak merembet ke sektor ekonomi lainnya, terutama industri.

“Sepanjang penanggulangan wabah enggak baik, sepanjang itu pula tekanan ekonomi terjadi. Karena virus korona dampaknya ke mana-mana dari sisi ekonomi,” pungkasnya.

Editor: Ra
Sumber: www.jawapos.com




Pilkada Ditunda, DKPP Awasi Anggaran

  • Kamis, 02/04/2020 08:50:56 WIB
  • Dibaca: 181

Jakarta – Presiden Joko Widodo telah menunjuk Didik Supriyanto menjadi Anggota DKPP melalui Keputusan Preside...