Sudah Bayar Rp 30 juta, Lulus Tes CPNS dan Dapat SK, Duh Ternyata

Petugas Polresta Sidoarjo menunjukkan seorang pelaku penipuan (Antara Jatim/SI/IS)
Petugas Polresta Sidoarjo menunjukkan seorang pelaku penipuan (Antara Jatim/SI/IS)
Share

SIDOARJO - Dugaan penipuan yang dilakukan seorang pria berinisial KRH dibongkar tim Satreskrim Polresta Sidoarjo, Jawa Timur. Korbannya merupakan puluhan orang yang ngebet menjadi pegawai negeri sipil (PNS). Dalam menjalankan aksinya, KRH mengaku bisa memasukkan seseorang menjadi CPNS di lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Timur (Jatim).

"Pelaku melakukan penipuan terhadap 75 orang dengan dijanjikan sebagai ASN di Pemprov Jawa Timur," kata Kasat Reskrim Polresta Sidoarjo Kompol Wahyudin Latif di Sidoarjo, Jumat (8/1).

KRH diringkus polisi di Kecamatan Krian, Sidoarjo, pada tanggal 28 Desember 2020 lalu. Menurut Kompol Wahyudin, KRH dalam aksinya meminta imbalan antara Rp 30 juta hingga Rp 50 juta kepada masing-masing korban.   Korbannya pun berasal dari berbagai kota di antaranya Surabaya, Sidoarjo, Gresik, dan Jombang. "Untuk meyakinkan para korban, pelaku mengaku memiliki jaringan di Pemprov Jatim," jelas Wahyudin.

Aksi penipuan yang dilakukan KRH juga tak main-main. Sebab, untuk meyakinkan para korbannya, dia juga menyelenggarakan tes tulis dan psikologi. "Untuk meyakinkan korban, pelaku juga sempat melaksanakan tes tulis dan tes psikologi di salah satu hotel," ujar Kompol Wahyudin.

Aksi itu KRH tidak sampai di situ. Setelah menyelenggarakan serangkaian tes itu, semua korbannya juga dinyatakan lulus tes sebagai CPNS.

Sebagai buktinya, KRH memberikan mereka surat keputusan (SK) sebagai CPNS di lingkungan Pemprov Jatim. Namun sayang, SK tersebut merupakan dokumen palsu. Para korbannya pun memutuskan untuk melaporkan penipuan tersebut kepada polisi. "Kasus ini terungkap setelah korban dan kepolisian melakukan kroscek ke kantor BKD mengenai SK yang diberikan pelaku, dan menanyakan soal perekrutan," tutur Wahyudin. Berdasarkan pengakuan KRH, untuk bisa mendapatkan korban yang cukup banyak, dia meminta korbannya mencari orang lain yang mau diajak ikut tes CPNS dengan imbalan bonus uang Rp 1 juta.

 "Dengan begitu dia bisa menjaring banyak korban. Dalam menjalankan penipuannya, pelaku tak sendiri. Dia dibantu oleh temannya berinisial M tetapi sudah meninggal beberapa waktu lalu," katanya. Kompol Wahyudi juga mengatakan, uang yang diperoleh KRH dari menipu selama dua tahun itu sudah ludes. Polisi hanya menyita barang bukti yang tersisa sebesar Rp 1 juta. "Ya tinggal mengalikan saja, korbannya ada 75 dikalikan dengan Rp30 juta sudah berapa itu. Sekarang uangnya hanya sisa Rp1 juta, karena digunakan untuk kebutuhan sehari-hari," jelas Wahyudi.

Atas perbuatannya, KRH dikenakan Pasal 378 dan 372 KUHP tentang penipuan dan penggelapan, dengan ancaman hukuman di atas 5 tahun penjara.

Sumber: www.jpnn.com