Prof Azyumardi: Uang Banyak Tidak Menjamin Partai Baru Tembus Senayan

Prof. AzyumardI, Katta.id
Prof. AzyumardI, Katta.id
Share

JAKARTA – Sejumlah partai politik yang baru muncul diprediksi susah mendapatkan suara di Pemilu 2024 mendatang. Meski diakui, pada pemilu-pemilu sebelumnya, ada beberapa partai baru lolos ambang batas parlemen (parliamentary threshold) dan melejit di hajatan politik lima tahunan.


“Partai baru rata-rata tidak bisa lolos ke Senayan, kecuali hanya beberapa saja, misalnya Nasdem, Demokrat, dan Gerindra. Kenapa Gerindra maju? Karena ada Prabowo di situ yang merupakan orang yang lama malang melintang di dunia politik,” kata cendekiawan muslim Prof Azyumardi Azra, di kanal YouTube Bravos Radio Indonesia.

Kemudian Partai Nasional Demokrat (Nasdem) yang dipimpin pemilik Media Group Surya Paloh. Partai ini didukung penuh dengan kampanye masif yang dilakukan oleh grup medianya, baik cetak maupun elektronik.

Partai Demokrat juga bisa berkembang dan maju waktu zamannya Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) berkuasa.

Pada waktu itu lagi figur dan popularitas Presiden SBY mendukung perolehan suara Partai Demokrat. “Partai Demokrat berkembang di zaman Pak SBY. Di luar ketiga partai itu enggak ada,” katanya.

Bahkan partai yang didukung dana besar atau kuat keuangannya pun tidak serta merta bisa lolos ke Senayan.

Dia mencontohkan Perindo, meskipun didukung korporasi milik Hary Tanoesoedibjo, yang juga bos grup media lumayan besar.

Seperti diketahui, ada empat partai baru yang akan ingin turut meramaikan gelaran Pemilu dan Pilpres 2024.

Masing-masing Partai Ummat yang didirikan oleh Amien Rais, kemudian Partai Gelora yang di dalamnya ada mantan petinggi PKS yaitu Mahfudz Siddiq dan Fahri Hamzah.

Lantas ada juga Partai Masyumi Reborn, dan kemudian Partai Usaha Kecil Menengah.

“Saya berani mengatakan mereka tidak punya prospek mendapatkan suara yang signifikan dalam Pemilu 2024 yang akan datang, baik Pemilu legislatif maupun Pilpres,” ungkapnya.Sebelumnya, CEO Voxpol Center Research and Consulting Pangi Sarwi Chaniago alias Ipang menjelaskan pada Pemilu 2019 lalu, kehadiran partai-partai baru masih belum menjadi ancaman partai lain yang sudah mapan.

Menurut Ipang, partai baru tersebut masih kesulitan menembus parlemen. 

Sumber: www.jpnn.com