GeNose Tak Terkatakan

Illustrasi
Share

Rabu 17 February 2021

Oleh : Dahlan Iskan

PENUMPANG KA di Stasiun Surabaya Pasar Turi meniup kantong udara saat menjalani tes Covid-19 dengan alat GeNose (Harian Disway).
AKHIRNYA GeNose dipakai di tempat-tempat umum. Awalnya di tiga stasiun kereta api: Senen, Jakarta; Gambir, Jakarta; dan Tugu, Jogja. Lalu ditambah lagi Bandung, Solo Balapan, SemarangTawang, Cirebon, dan Surabaya Pasar Turi.

"Tiga rumah sakit di Jogja juga sudah menggunakannya," ujar Dr dr Dian K. Nurputra. Dian adalah dokter yang bersama penemu GeNose, Prof Dr Kuwat Triyono mengembangkan alat pendeteksi baru Covid-19 itu.

Keduanya sama-sama dari Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. Prof Kuwat dari MIPA, Dian dari kedokteran.

Setelah lebih dua minggu dipakai di tempat umum, Dian berkesimpulan bahwa tingkat ketertularan adalah 3 persen. Artinya, dari semua calon penumpang yang dites, lewat GeNose, tiga persen terdeteksi positif Covid-19. Itu sama dengan standar di mana-mana.

Calon penumpang ternyata lebih suka dites lewat GeNose. "Sampai membeludak," ujar Dr Dian.

Maka, seperti yang di stasiun Senen, Jakarta, GeNose-nya harus ditambah. Semula lima unit menjadi 10 unit.

Tentu, saya pun, seandainya akan naik kereta, akan pilih dites lewat GeNose. Begitu sederhana. Tinggal meniupkan napas dari mulut ke sebuah kantong plastik. Lalu udara yang kantong plastik tersebut dimasukkan alat GeNose. Dalam tiga menit hasilnya sudah bisa keluar.

Tapi di stasiun-stasiun tersebut juga disediakan alat tes antigen. Terserah penumpang, pilih yang mana. Bahkan kalau penumpang mau PCR di klinik atau di RS juga diizinkan. Yang penting ketika datang ke stasiun membawa hasil PCR yang masih valid.

"Sebenarnya bandara-bandara juga sudah minta," ujar Dr Dian, ahli penyakit anak yang menyukai dunia penelitian. Tapi baru kira-kira lima minggu lagi bisa dilakukan. Sayang sekali masih begitu lamanya.

Tentu pemesanan akan GeNose membanjir. Apalagi harganya begitu murah: Rp 70 juta/unit. Sudah termasuk pelatihan. Bandingkan dengan PCR yang di atas Rp 700 juta. Bahkan sampai Rp 1,2 miliar. Saya pun sudah memesan 10 buah. Sudah sejak tiga minggu lalu. Belum dapat kabar kapan bisa mendapatkannya.

Kalau hasilnya memang sudah begitu meyakinkan, baiknya soal modal harus diatasi bersama. Memang zaman sekarang ini semua pembelian harus kontan. Bahkan harus bayar di depan. Saya menangkap kesan, di soal modal ini GeNose ada masalah. Itu terlihat dari gejala kurang lancarnya produksi.

Memang untuk memesan komponen dari luar negeri, harus bayar di depan. Kalau kita mau cepat. Seperti sensor dan artificial intelligence itu. Yang harus dibeli dari Jepang.

Maka baiknya pemerintah segera menangkap keinginan yang tidak terkatakan oleh UGM ini. Tentu saya setuju agar mereka jangan dibantu modal. Harus tetap lewat mekanisme bisnis.

Tapi ada cara. Toh dana Covid ratusan triliun rupiah. Pasti ada jalan untuk UGM –apalagi presiden kita alumnus UGM. Cara yang paling aman adalah cara bisnis: pemerintah membeli GeNose dalam jumlah yang cukup. Dengan bayar di depan. Dengan demikian transaksinya jelas dan sah. Agar para peneliti di UGM tidak terkena masalah hukum di kemudian hari.

Presiden (waktu itu) Donald Trump pernah melakukannya. Kalau tidak, vaksin tidak bisa segera ditemukan.

Demikian juga Perdana Menteri Inggris Boris Johnson. Ambil keputusan cepat.

Trump sudah berani membeli vaksin ke Pfizer dengan nilai tidak kepalang tanggung: 4 miliar dolar. Untuk pesanan 100 juta vaksin. Bayar di depan.

Padahal, waktu itu, Pfizer belum resmi menemukan vaksin Covid-19 tersebut. Pfizer baru menyanggupi untuk melakukan penelitian. Dan memberikan gambaran bahwa kelihatan itu akan bisa menemukannya.

Uni Eropa kelihatan ragu-ragu untuk membayar vaksin AstraZeneta di muka. Akhirnya membayar juga –telat. Ketika vaksin berhasil ditemukan Uni Eropa tidak diprioritaskan untuk dikirimi. Akibatnya parah. Inggris sudah melakukan vaksinasi sejak tanggal 2 Desember. Eropa ketinggalan jauh. Rakyat Eropa marah.

Inggris yang baru keluar dari asosiasi Eropa ternyata membuktikan 'berada di luar Eropa bisa lebih baik'.

Kembali ke soal GeNose. UGM memang ber-partner dengan lima perusahaan swasta –termasuk perusahaan perakitnya. Satu perusahaan mengerjakan satu bidang. Lalu dirakit oleh satu perusahaan berikutnya.

"Kemampuan produksi mereka bisa 3.000 unit/bulan," ujar Dr Dian. Berarti sebenarnya tidak ada masalah. Maka saya membaca apa yang tidak bisa dibaca dari mulut Dr Dian: modal tadi.

Harga komponennya sendiri memang tidak mahal. Tapi jumlah pemesanan tidak bisa sedikit. Agar tidak menjadi mahal karena ongkos logistik. Itulah sebabnya tetap diperlukan uang besar.

Mungkin UGM tidak akan mengalami kesulitan ini kalau ber-partner dengan perusahaan raksasa. Tapi UGM kelihatannya tidak ingin jatuh ke kapitalisme besar. UGM memilih perusahaan kecil sebagai partner.

Saya terharu melihat idealisme UGM seperti itu. Pesanan saya yang hanya 10 unit itu pun semata karena keterharuan itu.

Tapi inilah momentum bagi UGM untuk memiliki usaha yang bisa langsung mendapat pasar yang besar. Tentu speed juga jadi faktor penentu dalam bisnis.

Meski bisnis ini sulit ditiru tetap saja kecepatan tidak boleh diabaikan. Tetap saja momentum adalah faktor penentu. Kalau produksi GeNose ini tidak didukung bersama, bisa-bisa UGM kehilangan momentum.

GeNose adalah juga salah satu momentum bagi ilmuwan Indonesia. Untuk bisa menjadi tuan di negeri sendiri. Di bidang ini. Bahkan punya potensi bisa ekspor secara besar-besaran.

Pasangan Prof Kuwat dan dokter Dian sendiri sebenarnya bukan pasangan baru. Bukan baru di GeNose. Keduanya sebenarnya sedang mengerjakan penelitian bidang sakit napas dan lumpuh layu. Tapi karena ada Covid penelitian pun dibelokkan dulu ke GeNose. Kebetulan masih satu garis. Hanya saja, kalau semula namanya e-Nose, kini menjadi GeNose –ditambah Gadjah Mada di depannya.

Dian sendiri lahir di Malang. SMA-nya di SMAN 1 Malang. Lalu masuk fakultas kedokteran Universitas Brawijaya, Malang.

Setelah ditugaskan di berbagai pelosok Nusantara (Aceh, Poso, Papua, dll) Dian masuk S-2 UGM. Lalu meneruskan S-3 di Kobe, Jepang.

Setelah mendapat gelar doktor, Dian dilarang pulang. Harus mengajar dulu di Jepang selama 2 tahun. Tidak masalah. Istrinya sudah ia bawa ke Jepang. Satu anaknya lahir di sana.

Tiba kembali di Jogja, Dian menghadiri presentasi Prof Kuwat. Yang lagi mencari partner penelitian.

Meski sama-sama meraih gelar doktor di Jepang, tapi baru di forum itulah Dian berkenalan dengan Prof Kuwat. Jadilah mereka sepasang peneliti yang tangguh. Dengan karya yang ikut menentukan hasil penanganan pandemi di negeri ini. Kalau jadi.(Dahlan Iskan)

Sepanjang hari kemarin muncul kabar duka yang di dalamnya tertulis Dahlan Iskan MD. Entah dari mana asalnya, semoga kita semua diberikan kesehatan di tengah pandemi Covid-19 ini.

Yang pasti keluarga besar Disway kemarin sangat berduka setelah mendengar kabar meninggalnya salah satu fotografer terbaik Indonesia, yang selama ini sangat dekat dengan keluarga Disway, DR Yuyung Abdi. Azrul Ananda secara khusus menuliskan tentang sosok "Mas Yuyuk" lewat blognya: HappyWednesday.id





Demokrat Makin Panas, Selain Moeldoko, Ibas Juga ‘Dimainkan’ Untuk Gantikan Ketum AHY

  • Sabtu, 27/02/2021 16:44:58 WIB
  • Dibaca: 70

JAKARTA— Salah satu Pendiri Partai Demokrat HM Damrizal menyebut ada 2 kader Demokrat diusulkan menggantikan AHY s...